Saturday, May 26, 2012

Day 2 - Pusing-pusing di Malaysia (part 2)

Lanjutan postingan kemarin.. ;)

Setelah memutuskan untuk jalan-jalan ke Genting Highland, kami segera cari angkot..*eh, angkot? :D
Dari Bukit Bintang, jalan dulu sebentar ke stesen monorail, terus naek monorail ke stesen Titiwangsa (biayanya RM 2,1 per orang).

Stesen monorailnya udah ada di postingan kemarin, tapi ini aku munculin lagi deh.. :D
Stesennya ada di atas, jadi kita perlu naik tangga atau eskalator dulu.


Pertama kalinya naek monorail, agak-agak norak gimana gitu, haha.. :D
Eh, sama ngga sih sama KRL? Kemarin ngga begitu memperhatikan, terlalu excited.. :p


Twin Tower dilihat dari monorail

Norak tahap lanjut: merekam perjalanan di monorail, haha :D

video

Sampai di Titiwangsa, kami cari tiket bus jurusan Genting. Hampir setiap 20 menit ada bus ke Genting. Ini jadwal lengkapnya, semoga bermanfaat.. :)



Kami dapet bis yang jam 11.00. Sambil nunggu, suamiku mampir ke toilet. Dan abis itu dia nunjukin semacam karcis bukti penggunaan toilet. Bikin aku sedikit, ehm, ngikik bacanya..hihihi :D
Sebelah kiri ini bagian depan, sebelah kanan ini bagian belakang

Tiket bus KL-Genting, harganya RM 5,9 per orang. Busnya unik, tempat duduk di belakang kaya tempat duduk di bioskop, bertingkat gitu.. :D

Bagian dalam bus
Tiket bus
Lumayan banyak juga yang mau ke Genting.

Perjalanan menuju Genting biasa aja, awalnya kaya jalan biasa, lama-lama menanjak dan berkelak kelok. Yah, namanya juga ke dataran tinggi..

Ini bisnyaa
Maksudnyaa??
Selama perjalanan, aku ngobrol-ngobrol sama mba Yuka, sementara suamiku udah tertidur pulas menikmati perjalanan. Ehm, nggak lama kemudian aku dan mba Yuka juga bobo.. :D

Setelah sekitar 1,5 jam di jalan, akhirnya nyampe Genting juga. Langsung disambut kabut melambai-lambai. Kebayang gimana dinginnya. Berada di Genting berasa kaya di daerah puncak. Sebenernya  ngga ada yang istimewa di Genting, selain adanya:

Kabut Genting

  • Theme park (wahana permainan) indoor & outdoor yang luaaaasss buangett..tapi rata-rata hampir sama lah kaya di Dufan dan Trans Studio.
  • Sky lift atau sky way atau cable car atau kereta gantung yang tuinggiiiii banget, pemandangan di bawah kita itu jurang dan hutan. Berasa kaya di Amazon (padahal belum pernah ke sana :p). Buat mereka yang phobia, takut akan ketinggian pasti merinding. Panjangnya sekitar 3,4 km dan perjalanan one way sekitar 15 menit.
  • Ada mall, banyak restoran, hotel...
  • Yang paling terkenal, ada casino atau tempat judi. Tapi di depan casino ini ada pengumuman, salah satunya adalah orang Islam (muslim) dilarang masuk.

Say cheese!! ^^

First World Hotel
Lah? Katanya ngga ada yang istimewa, kok sampe empat poin gitu ya? :D

Kesan pertama waktu sampe Genting: warna-warni!! Hehe..lihatlah poto2 di samping kanan dan kiri ini, full colour ya? Yang sebelah kiri itu First World Hotel, salah satu hotel terkenal di Genting. Banyak yang merekomendasikan. Aku cuma numpang poto aja di depannya. Agak-agak ngeblur hasil potonya. Hiks..sepertinya emang udah saatnya ganti kamera.. *alasan pembenar* :D

Ini sebagian hasil poto-poto di dalam theme park indoornya Genting. Yah..lagi-lagi hasilnya banyak yang ngga jelas.. :(

Ayo semangat nabung buat beli kamera yang baguuuss!! *\(^.^)/*

Semoga poto-potonya cukup bisa menggambarkan keadaan di dalam sana ya. Mirip Trans Studio Makassar kok, beneran. Ehm, cerita tentang Trans Studio mungkin ntar aku tulis juga. Insya Allah kalau ada mood. Haha.. :D

Eiffel I'm in love.. ;)
Karena ketika sampai di Genting udah waktunya sholat Duhur, akhirnya kami bertiga sholat dulu sebelum menjelajah Genting. Tempat sholatnya terpisah antara laki-laki dan perempuan. Tempatnya gede, bersih,  ada cermin gede, mukenanya juga bersih-bersih. Beda banget sama (kebanyakan) tempat sholat di Indonesia.

Selesai sholat, sempet muter-muter sebentar tapi akhirnya menyerah karena lapar. Hahaha.. :D
Dari sekian banyak tempat makan (diliatin satu-satu, cek menu dan harga yang masuk kantong :p) akhirnya kita memutuskan untuk makan di Curry House, karena ngeliat banner iklan satu set nasi lemak cuma RM 7,9 :p

Nasi ikan & sayur :9
Oya, nasi lemak itu salah satu makanan khas Malaysia. Mirip nasi uduk, tapi beda.. *lho?

Suamiku dan mba Yuka pesen nasi lemak. Tapi aku pesen nasi putih biasa, ikan dori asam manis, plus sayur sawi sendok. Enaakkk..ga nyesel deh pesen itu. Udah gitu ambil sendiri pula. Kayanya mo ambil banyak atau dikit sama aja bayarnya.. *sotoy* :D

Selamat makaaannn..^^
Setelah kenyang, kami pun melanjutkan jalan-jalan.
Mba Yuka ngajakin naek sky way, alias cable car atau kereta gantung. Hayuk dah..dengan senang hati.

Naik eskalator ke loket sky way
Tadinya mau naek shuttle bus ke tempat kereta gantungnya, cuma karena antrinya panjang dan lama, akhirnya kami memutuskan untuk jalan aja lewat dalam mall. Sempet nyasar, hehe..tapi akhirnya ketemu juga kok. Jadilah beli tiket 3 (RM 6 per orang) yang sayangnya ngga dibalikin, jadi ngga bisa dipotoin kaya gimana tiketnya.

Satu cable car bisa muat antara 4-8 orang. Di cable car yang kami naikin, selain kami bertiga ada dua orang turis laki-laki. Jadi satu cable car berlima. Dan..dimulailah perjalanan menegangkan sekaligus menyenangkan. Mana sempet ujan lagi waktu di tengah-tengah perjalanan. Bikin makin deg-degan aja.

View dari cable car
Suamiku ekspresinya tegang gitu :D
Lihatlah pemandangan hutan dan jurang yang ada di depan mata waktu naik cable car ini..
Ckckck..bikin merinding..
Subhanallah..berasa kaya di hutan Amazon.. :D

Salah satu turis berbaik hati motret kami bertiga. Hihihi..

Sempet ngerekam juga, meskipun cuma bentar dan hasilnya ngga bisa dibilang bagus juga, tapi lumayanlah buat dokumentasi.. *menghibur diri sendiri* :D

video

Setelah sekitar 15 menit yang menegangkan, akhirnya mendarat juga dengan sehat, selamat, tanpa kurang suatu apapun. Alhamdulillah.. Buat ngilangin perasaan tegang, poto-poto dulu.. :D


Karena udah sore, kami memutuskan untuk segera beli tiket bus ke KL Sentral. Dan ternyata harganya lebih murah dibanding waktu berangkat.

Berikut hasil jepretan isengnya..






Wajah kucel  x_x
Wah..udah panjang juga ternyata. Niatnya cuma pengen bikin dua bagian aja untuk Pusing-pusing di Malaysia ini. Ternyata harus tiga bagian.

Cerita berikutnya, masih di hari yang sama (19 April 2012), kami jalan-jalan ke Little India, Pasar Seni alias Central Market buat beli oleh-oleh, Petaling Street alias pecinan, dan numpang sholat di Masjid Jamek, salah satu masjid tua di KL.

Don't miss it.. ^^

4 komentar:

ayuka said...

beautiful moment.. nanti ketemu di lcct terus kita lanjut tuk pergi kemana gitu :)

Ajeng Rani R said...

Hayuukk..tapi aku harus nabung dulu mbaa.. :D

Anonymous said...

Salam Kenal
Kl Udh belii ticket dr KL sentral ke genting.tiket plus cable car.sesudh sampai terminal cable car kan Ada locket tiket,apa Kita Perlu Tukar ticket attau Lansung naik ke atas untuk naik cable car


Thx

Ajeng Rani R said...

Salam kenal kembali..
Duh maap bgt, itu maksudnya tiket terusan apa gimana ya? Soalnya kemarin beli tiket cable carnya langsung di Genting, bukan di KL Sentral.
Maaf ya ga bisa bantu..

Post a Comment