Monday, May 05, 2014

Roti Empuk ala Sangjin Ko

Assalamu'alaikum teman-teman..
Apa kabar? Semoga sehat selalu yaa..

Postingan kali ini tentang roti ala Sangjin Ko yang lagi rame dieksekusi beberapa waktu lalu. Sejak tahu ada resep ini, dalam seminggu bisa bikin roti sampe 3x! Tapi belum sempet dipotoin udah abis duluan..

Berawal dari postingan mba Husfani Agri di FB, dan penampakan foto roti pisang coklatnya yang menggoda, saya ga sabar untuk segera mempraktekkan resepnya.

Bikin roti pake resep ini ga perlu tenaga ekstra, cukup campur-aduk-diamkan-bentuk-oven. Ga perlu menguleni yang bikin tangan pegel. Ga perlu mixer heavy duty ataupun mixer apapun. Cukup pake tangan aja.

Memang, untuk bisa menikmati roti empuk ala Sangjin Ko ini kita harus menunggu waktu fermentasinya lumayan lama. Bayangkan, selain harus menunggu 3x20 menit, kita juga harus menunggu 6-7 jam fermentasi di kulkas. Tapi sesuai lah sama hasilnya.. ^^


Btw Sangjin Ko siapa sih?
Hehe.. Beliau adalah chef dari Indonesia tapi tinggal di Korea. Udah punya buku juga kok, bisa cari di toko buku yang gede terdekat..

Yuk ah ga pake lama, langsung cek resepnya yuukk..


Roti Empuk ala Sangjin Ko
(No-knead dough)
Sumber resep: buku Aneka Roti, Cookies dan Kue Lezat 100% Tanpa Oven by Sangjin Ko (Iya, untuk resep ini memang bisa dipanggang di wajan bertutup, tapi kalau bisa yang kualitasnya bagus ya..)

Bahan:
120 ml susu cair
100 ml air
30 gr gula pasir halus
4 gr garam (saya pake seujung sendok teh)
6 gr ragi instan (saya pake 1,5 sdt)
260 gr tepung terigu protein tinggi (saya pake Cakra Kembar)
40 gr tepung terigu protein rendah (saya pake Kunci Biru)
30 gr mentega cair atau lunak sekali (saya pake margarin)

Topping:
Sesukanya aja. Saya seperti biasa memanfaatkan apa yang ada aja. Pernah pake toping coklat, keju, pasta pandan, vla stroberi, dibikin mini pizza simpel (bakso, tomat, paprika, keju), dll. Untuk kali ini cuma pake topping selai stroberi homemade & sisa tumisan daging ayam cincang.

Cara Membuat:

  1. Tuang susu dan air dalam mangkuk, masukkan gula dan garam. Aduk dengan sendok sampai gula larut.  Taburkan ragi instan pada mangkuk, diamkan selama 5 menit.
  2. Jika ragi sudah bercampur dengan air, aduk dengan sendok sampai larut. Lalu masukkan terigu yang sudah diayak, aduk hingga membentuk adonan yang kenyal. Masukkan mentega, aduk kembali hingga rata.
  3. Tutup mangkuk dengan plastik, simpan pada suhu ruang. Fermentasikan selama 20 menit.
  4. Setelah 20 menit, kempeskan adonan. Bentuk bulat. Fermentasikan lagi selama 20 menit. Lakukan proses ini sampai 3x. Setelah 3x fermentasi selama 20 menit, adonan bisa diistirahatkan dalam kulkas selama 5-6 jam atau semalaman untuk mendapatkan hasil roti yang lebih enak dan empuk. Tapi kalau  mau langsung dibentuk dan dipanggang juga sudah bisa. Waktu pertama kali bikin, sebagian kecil adonan langsung saya bentuk dan fermentasikan lagi sebentar, kemudian dipanggang di wajan anti lengket dengan api keciiill dan ditutup, ehh..berhasil :D
  5. Setelah difermentasikan dari kulkas, bagi adonan sesuai selera, bentuk sesuai selera, fermentasikan lagi sebentar, beri olesan atau topping sesuai selera, lalu panggang dalam oven yang sudah dipanaskan dengan suhu tinggi selama sekitar 10-15 menit.
Fresh from the oven..
Ini yang topping daging ayam cincang


Lihatlah teksturnya..
Jadi, ga perlu ragu dehh coba resep satu ini.. ;)

2 komentar:

Monica Rampo said...

Hai mba Ajeng,
salam kenal...mba aku sudah coba resep roti ala sangjin ko ini, bener mba empuk lembut, ga pake capek ngulen
makasih sudah sharing resepnya ya mba...
izin sharing di blog ku ya...sudah sebutin sumber dan link back ke my lovely notes....thanks ya mba

Melkri Harti said...

trima kasih resepnya mba ajeng...ijin share ya mba..makasih..

Post a Comment